Cerita Misteri Penarikan Emas Batangan 2 Kwintal Peninggalan Jenderal Yamasitha Jepang Dari Alam Gaib

ads

Cerita Mistis Menguak Misteri Harta Karun Gaib Dan Menarik Emas Batangan Dari Alam Gaib

Berburu harta karun gaib,ya pada postingan cerita misteri kali ini akan berbagi kisah nyata cara mengambil harta karun di dalam tanah atau cara mencari emas batangan di dalam tanah dari alam gaib.Penarikan emas secara gaib tidak semudah yang di bayangkan jika tidak memiliki kemampuan dalam hal supranatural.Emas yang tersimpan di dalam tanah akan selalu di kuasai oleh bangsa jin untuk itu di perlukan cara menarik emas batangan atau doa mendapat emas dari dalam tanah alam gaib.Langsung saja kita simak kisah nyata misteri berburu emas batangan peninggalan jepang.
cerita mistis menguak misteri penarikan harta karun gaib emas batangan peninggalan jepang

Cerita Misteri Penarikan Emas Batangan Dari Alam Gaib


Cerita Misteri.Hujan lebat mengguyur Barbau.Atap seng di gubuk tempatku tinggal,bergemuruh karena hujan butiran es.Barbau adalah desa kecil di kepulauan Enggano,Kecamatan Enggano,Kabupaten Bengkulu Utara,Provinsi Bengkulu.

Sudah tiga hari aku berpetualang di Pulau Enggano. Aku datang bukan dari Kota Bengkulu, tapi datang berperahu dari Pulau Panaitan, Banten Barat. Dengan persediaan solar yang cukup, aku berangkat dari Pulau Panaitan menuju Pulau Enggano. Tujuanku ke sini untuk mengangkat harta karun. Ada emas batangan peninggalan Jepang di daerah Pantal Taoabi, sebelah barat Tanjung Kesna.

Sebagai perempuan, aku dilarang dan diperingatkan banyak orang untuk tidak nekad berperahu di Samudera Hindia yang ganas. Namun tekadku pantang surut oleh teguran siapapun, termasuk oleh ayah kandungku sendiri. Mulanya, ayahku sangat melarang aku pergi melaut sendiri. Ayah tidak ingin aku celaka di laut lepas, beresiko tinggi pergi dengan perahu motor yang hanya berbobot setengah ton.

“Tidak anakku, engkau perempuan yang Iemah, bagaimana bisa engkau berperahu kecil dari Pulau Panaitan menuju Pulau Enggano yang jaraknya begitujauh. Rasanya engkau akan kesulitan menghadapi gelombang laut yang begitu berat,” kata ayahku, Haji Kusnun Ali, 67 tahun, pada saat aku memberitahukan akan bertualang supranaturalis ke Kepulauan Enggano dari Pulau Panaitan.

“Percayakanlah kepada kemampuan anak ayah ini. Walau perempuan, tenaga dan fisik saya melebihi dari lelaki. Saya mampu mendayung dengan tangan sejauh 600 mil laut dan itu sudah saya buktikan di Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur sepuluh tahun lalu. Sekarang, perahu yang saya bermesin, ada mesin kokoh Yanmar baru 90 PK, saya bisa dengan mudah ke sana ayah, percayalah kepada saya, karena yang membantu saya adalah Allah Yang Maha pengasih,” kataku.

Ayahku memahami hal ini. Dia tahu persis bahwa jika aku sudah nekad dan bertekad, tidak akan bisa dihalangi siapapun, termasuk dirinya. Aku disebutnya anak anangino, lelaki perempuan yang kokoh. Perempuan tapi bermental dan berfisik lelaki. Ayahku sangat tahu bahwa aku unya kemampuan mejelajah laut dengan baik. Karena aku dilahirkan di tepi Sungai Musi Palembang dan biasa berperahu jarak jauh. Dari Kertapati hingga Sungsang di kabupaten Musi Banyuasin dekat Selat Bangka. Itu aku jalani saat aku kelas dua SMA Karta, jalan Ketandan, Palembang.

Aku mendapatkan bocoran gaib, bahwa ada emas peninggalan Jepang yang disimpan Jenderal Yamasitha di Pulau Enggano. Pada tahun 1948 kapal Jepang sandar di sini menyimpan emas di Pulau Enggano. Emas itu lalu dikuasai Raja jin Enggano bernama Barotai Jambe dengan ribuan anak buahnya.Seluruh jin di Pulau Enggano.

Sesampainya di Pulau Enggano, aku menitipkan perahuku di dermaga Baraigo. Lalu aku naik ojek menuju lokasi dengan menyea rumah atap seng yang sederhana milik Hail Mubarok Aiwi. Orang Arab yang sudah puluhan tahun mukim di Pulau Enggano. Haji Mubarok Alwi juga seorang paranormal. Dia menjadi dukun urut orang sakit di Pulau Enggano. Dari pekerjaannya mengobati orang Muarbarok Alwi dapat membeli tanah beberapa ribu meter dan membangun beberapa rumah kecil yang disewakan di Pulau Enggano.

Di Pulau Enggano terdapat beberapa suku atau puak. Di antaranya adalah Suku Banten dan Suku Kauno. Suku Kauno adalah puak tertua di Pulau Enggano. Mereka menempati pulau ini sejak tahun 1934 di jaman pemerintahan kolonial. Selain agama Kristen dan Islam di sini ada satu agama yang bernama Agama Ameok, sejenis dengan animisme. Pulau di selatan Sumatera ini terdiri dari beberapa desa dengan luas 25 hektar. Ada Desa Banjarsari, Desa Kanaa, Labuho dan Desa Berhawe. Pulau ini dialiri beberapa sungai, salah satunya Sungai Kikuba.

Di Sungai Kikuba inilah aku berlayar menyusuri wilayah untuk mencari titik di mana emas Jepang itu disimpan. Namun setelah sebulan aku di Pulau Enggano, ternyata hanya kegagalan yang aku temukan. Raja jin Enggano tak mau bernegosiasi, dia tidak mau memberikan sebagian emas yang disimpan Jenderal Yamashita itu untukku.

Kali ini usahaku gagal. Maka itu dengan berat hati aku pergi meninggalkan Pulau Enggano dan kembali ke Pulau Panaitan. Ayahku menyusul aku di Pulau Panaitan dan menempati villa kami di Jenonjo Kidul. Rumah kecil di tengah hutan yang digunakan ayahku untuk berburu binatang hutan.

Setelah beristirahat tanpa mencari harta gaib tersembunyi, aku mendapat bisikan gaib baru dari Mbah Buyut Pangeran Pakuaji.Harta gaib berupa emas di Pulau Enggano akan segera keluar. Raja jin yang menguasai berganti baru. Penguasa lama kembali keTimurTengah. Raja jin baru itu bernama Datok Panghajir. jin yang datang dari Lampung Selatan, dari Gunung Rajabasa. Tanpa berpikir panjang aku pamit lagi sama ayahku untuk bertualang lagi. Aku siapkan dana, bahan bakar dan tenagaku untuk kembali berlayar dari Pulau Panaitan menuju Pulau Enggano di Samudera Indonesia.

Dalam bisikan gaib Mbah Buyut Pangeran Pakuaji, bahwa harta karun Jenderal Yamashita di Enggano itu adanya di dua cagar alam. Satu di cagar alam Kioyo dan satu lagi di kawasan cagar alam Tanjung
Lasuha. Setelah benlayar selama dua hari dua malam, sampailah aku ke daerah cagar alam yang dimaksud.

Setelah melakukan ritual dengan madat Turki, kemenyan Arab dan parfum Elizabeth Arden, aku berhasil mewujudkan Raja jin Datok Panghajir dari Gunung Rajabasa. Datok Panghajir keluar dengan pakaian kebesarannya. Rompi baja dan senjata trisula dari emas.

Ritual Cara Mendapatkan Harta Karun Emas Didalam Tanah Dari Alam Gaib


Di belakangnya ada 123 jin kurcaci, kecil - kecil berkepala botak mirip tuyul. Merekalah yang menjadi pengawal setia Raja jin Datok Panghajir yang melakukan perang perebutan kekuasaan dan menang. Setelah mampu mengusir ribuan jin dari Arab kembali ke TimurTengah, ribuan jin kurcaci juara perang itu masuk ke Pulau Enggano dan berküasa di dua cagar alam Pula Enggano, Kioyo dan Tanjung Lasuha.

“Buat apa engkau mencari emas Jenderal Yamashita ini anakku?” tanya Sang Raja jin, Datok Panghajir, kepadaku.

“Buat membantu sesama manusia Tuan Raja,” kataku.

“Emas itu akan aku jual dan aku bagikan ke seluruh anak yatim yang hidup mereka menderita,” imbuhku pula.

“Berapa banyak yang engkau butuhkan, anakku?” sorongnya, lembut “Sesuai dengan kerelaan hati Tuan Raja Datok Panghajir, berapa kwintal untuk membagi aku,” desisku merendah.

“Baiklah, aku akan memberikan kepadamu dua kwintal dulu. Bila suatu hari kau membutuhkan lagi, engkau boleh minta lagi kepadaku, anakku ya!” ungkapnya, dengan suara berat.

Malam itu aku diberi dua kwintal. Para jin kurcaci menggotong emas itu dimasukkan ke dalam perahu motorku. Setelah berterima kasih kepada Sang Raja, aku kembali ke perahuku dan malam itu juga aku kembali ke Pulau Panaitan di Banten Selatan.

Semua emas simpanan Jenderal Yamashita di Indoensia ini, dijaga oleh jin. Bagi orang awam, di luar paranormal, tidak akan menemukan letak emas itu dimana. Sebab dalam teori supramistika, apabila emas masuk ke tanah, emas akan menghilang karena ditutupi oleh jin.

Bangsa jin sangat suka emas karena semua perhiasan mereka terbuat dari emas. Aku berlayar dengan dua kwintal emas menyusuri laut. Namun angin barat menerpa, sehingga gelombang laut dan ombak sangatlah besar. Perahu motor ku oleng dan aku terombang ambil di laut lepas.

Motorku terbawa ke Samudera Hindia dan hanyut ke Pulau Peucang di Ujung Kulon.Setelah ombak reda, angin barat usai, aku kembali ke Pulau Panaitan setelah mengisi dan mempensiapkan bahan bakar yang banyak.

Menjadi dukun penyedot harta gaib, memang tidaklah mudah. Akan lebih mudah bila jadi paranormal yang mengobati orang sakit atau menjadi peramal. Tapi disiplin ilmu suparamistika ku, memang diberikan Mbah Buyut Pangeran Pakuaji khusus untuk sedot harta gaib.

Mulanya keris dan tombak tua milik Prabu Siliwangi dan Patih Gajahmada. Namun karena tidak ada harganya, aku beralih menyedot harta karun berbentuk emas. Baik itu simpanan dari pemerintahan kolonial Belanda maupun Jepang dan Portugis. Harta gaib berupa emas itu menyebar ke seluruh nusantara. Bahkan yang terbanyak ada di Pulau Kalimantan.

Namun di bagian daerah mana, aku belum mendapatkan bisikan dari Mbah Buyut Pangeran Pakuaji.Setelah sampai di villa kami di Pulau Panaitan, ayahku sudah tak ada di sana. Senjata berburunya ditinggal tapi ayahku kembali ke Jakarta. Ke rumah kami di jalan Haji Jamin, Cipete Utara, Jakarta Selatan.

Aku telpon ayahku di Jakarta, yang ternyata ayahku sedang berada di Bengkulu.Ayahku tersentak mendengar aku masih hidup. Dia pikir aku mati di Pualu Enggano, maka itu dia pergi ke Bengkulu dan akan naik kapal ke Pulau Enggano mencari kuburanku, di cagar alam Kioyo.

“Alhamdulillah, syukur deh kau masih hidup. Kalua begitu ayah akan kembali ke Jakarta dan langsung ke Pulau Panaitan,” kata ayahku dari bandara Fatmawati Soekarno, Bengkulu.

Kata ayahku, aku meninggal karena perahuku diterjang ombak besar di Samudera Hindia. Lalu aku dibawa ke Pulau Enggano dan dimakamkan di cagar alam Kioyo. Ayahku datang untuk memastikan kematianku itu dan ternyata aku masih hidup. Ayahku senang sekali mengatahui aku masih hidup. Dia langsung mendatangi ke villa kami di Pulau Panaitan dan kembali tinggal bersama selama beberapa minggu.

Ayahku berburu sementara aku melakukan ritual di Hutan kapayang Hijau, mengasah ilmu terbang yang selama ini tertunda. Pikirku, bila aku sudah bisa terbang seprti burung, aku tidak perlukan perahu bermesin lagi. Aku cukup mengepakkan sayap dan terbang kemana aku suka.

Ayahku mendengar kematainku itu dari berita radio. Dari villa kami di Pulau Panaitan, ayahku mendengar ada perahu terhempas karang di Iau Pulau Enggano, Seorang pengedara perahu bermesin itu tewas tercabik karang dan perahunya hancur. Karena identitas korban tidak jelas, maka warga memakamkan jenzah wanita pengemudi perahu itu di cagar alam Kioyo, Pulau Enggano.

Berita itu ternyata berita mistik. Tidak ada persitiwa itu tetapi ayahku yakin bahwa akulah korban yang diberitakan. Maka itu ayahku buru-buru ke Jakarta lalu ke bandara Soekarno-Hatta dan terbang ke bandara Fatmawati Soekarno di Bengkulu.

Memang selama aku bertualang, handphoneku tidak aku aktifkan karena juga batere nya lemah. Bahkan batere itu kembung dan aisi rusak terkena semburan air laut Samudera Indonesia.Kini aku bersama ayahku di villa Guamoyo, milik kami di tengah hutan Pulau Panaitan. Ayahku berburu manjangan, kancil dan burung untuk dimasak. Ayahku paling suka makan daging kancil, manjangan dan burung elang. Kami masak berdua dan kami bahagia di villa yang dikatakan warga setempat sebagai rumah misterius itu.

Karena bangunan villa kami mirip rumah hantu, rumah pangeran Drakula di Inggris Raya. Kecil tapi bertingkat dan arsitekturnPaseo De Garcia tua.Setelah beberapa bulan di Panaitan, awal tahun 2017 kami kejakarta bersama. Ayahku membantu aku membagikan uang dari penjualan emas itu ke panti panti yatim, orang miskin dan keluarga jompo di Jakarta Utara.

Kini, alhamdulillah, aku sudah bisa terbang sedikit. Setiap satu kilometer aku berhenti. Hinggap di pohon.seperti burung. Setelah terbangku panjang, ribuan kilometer, aku sudah dapat ijin dari ayah dan Mbah Buyut Pangerang Pakuaji untuk terbang ke Afrika Selatan. Aku akan mengambil emas yang begitu banyak tersembunyi di Cape Town, negara Nelson Mandela yang terdapat ribuan ton emas gaib di tanah Afsel.KaIi ini aku tidak berperahu lagi, namun terbang seperi burung bangau, yang jauh sepanjang ribuan mil laut tanpa berhenti. Migrasi di antara musim panas ke musim dingin. Di antara iklim torpis Indoensia ke iklim dingin di Afrika Selatan. (Kisah petualangan mistik Neneng Anjarwati.Sumber:Misteri)
Jangan lewatkan :
Itulah cerita mistis menguak misteri penarikan harta karun gaib emas batangan peninggalan jepang Jenderal Yamasitha
advertisement
Loading...
loading...