Dongeng Anak Cerita Rakyat Danau Toba Legenda Nusantara Sumatera Utara Tentang Menepati Janji

ads

Dongeng Anak Cerita Rakyat Danau Toba Legenda Nusantara Indonesia Tentang Pentingnya Menepati Janji

Dongeng anak pendek dari dongeng rakyat atau cerita rakyat yang sangat mendidik untuk moral anak.Pada post kali ini Kumpulan Cerita Rakyat Nusantara adalah cerita rakyat dongeng anak danau toba dari sumatera utara yaitu memiliki pesan moral tentang pentingnya menepati janji.

Dongeng anak cerita dongeng rakyat asal usul danau toba legenda nusantara tentang menepati janji

cerita dongeng rakyat anak legenda nusantara danau toba

Di sebuah desa di wilayah Sumatera Utara, hidup seorang petani muda bernama Huda yang rajin bekerja.Walaupun lahan pertaniannya tidak luas, Ia selalu bersemangat untuk mencukupi kebutuhannya dari hasil pertaniannya. Sebenarnya usianya sudah cukup untuk menikah, tetapi Ia merasa belum menemukan wanita impiannya.

Di suatu pagi hari yang cerah, Huda tersebut memutuskan untuk melepaskan penat setelah kemarin bekerja seharian di Iahannya. Pemuda itu sangat suka memancing karena hal tersebut dapat membuatnya tenang sambil bersitirahat.

“Aah, mudah-mudahan hari ini aku mendapat ikan yang besar gumam Huda dalam hati sambil menyiapkan alat-alat pancingnya. Ia lalu pergi ke sungai, duduk di tepian dan mulai melemparkan kailnya.

Setelah menunggu beberapa lama, kailnya terlihat bergoyang-goyang. Huda segera menariknya dan bersorak kegirangan saat mengetahui ikan yang dipancingnya berukuran besar. Namun pemuda itu sedikit heran, sekaligus takjub, ketika memperhatikan sisik ikan tersebut. Sisik ikan itu begitu indah, berwarna kuning emas kemerah-merahan. Kedua matanya bulat berkilau memancarkan kilatan yang menakjubkan.

“ini ikan terindah yang pernah aku lihat.” Ujarnya Huda kagum. “Hmmm, bagaimana aku akan memakannya ya?”

“Tunggu, jangan makan aku!” tiba-tiba sang ikan berteriak. Tentu saja Huda terkejut bukan kepalang. Ikan ini tak hanya indah, tapi juga bisa bicara.

“Hai, siapa kah engkau? Apakah kau ikan ajaib?”tanya Huda

“Aku seorang puteri ikan. Jangan makan aku, maka aku bersedia menjadi istrimu.”LaIu ikan tersebut menjatuhkan dirinya ketanah, dan berubah wujud menjadi seorang gadis yang cantik jelita.

Huda menggosok-gosokkan mata tak percaya “Apakah aku sedang bermimpi?”

“Tidak, kau tak sedang bermimpi.”Jawab puteri ikan. “Namaku puteri Intan. Kalau kau tak memakanku, aku akan menjadi istrimu.”

Huda yang merasa sangat senang itupun mengangguk. Ia tak menyangka akan mendapatkan istri secantik puteri Intan. Sebelum menikah, puteri Intan meminta satu syarat pada Huda.

“Kau harus bersumpah tidak akan pernah menceritakan asal-usulku pada siapa pun. Jika sumpah itu kau Ianggar, maka akan terjadi petaka dahsyat.’’

Huda menyetujui permintaan itu dan bersumpah di hadapan puteri Intan. Ia pun kembali ke rumah dan mengadakan pesta pernikahan yang dihadiri orang-orang di desa. Penduduk desa yang takjub melihat kecantikan istri Huda sangat penasaran dan menanyakan asal usulnya. Tentu saja Huda tak bisa menceritakan. Orang-orang pun sedikit curiga, namun tak dapat memaksa.

Huda dan puteri Intan hidup bahagia dan tenteram sebagai suami istri.Huda semakin giat bekerja untuk mencari nafkah, mengolah sawah Iadangnya dengan tekun dan ulet. Mereka pun hidup sejahtera tanpa kekurangan.

Tak lama kemudian, kebahagiaan mereka bertambah dengan Iahirnya Seorang bayi laki-laki. Mereka memberinya nama Samosir. Anak itu kemudian tumbuh menjadi seorang anak yang sehat dan kuat. Ia menjadi anak manis tetapi selalu merasa lapar. Ia makan Iebih dari tiga kali sehari dan porsinya melebihi orang dewasa. Kadang-kadang, makanan yang disediakan ibunya untuk mereka bertiga dihabiskannya sendiri. Kadang-kadang hal tersebut membuat ayahnya jengkel.Puteri Intan dengan sabar mengingatkan Huda untuk tidak memarahi anaknya, apalagi mengucapkan kata-kata kasar.

“Bagaimanapun dia itu anak kita, dan Ia sedang dalam masa pertumbuhan makanya Ia makan banyak!”kata puteri Intan.

“Ya, aku tahu itu meski kadang-kadang aku harus menahan lapar karena tidak ada makanan tersisa”

“Engkau memang seorang suami dan ayah yang baik.’ puji puteri Intan kepada suaminya.

Pada suatu hari, Samosir diminta ibunya mengantarkan makanan untuk  ayahnya yang sedang bekerja di sawah.

“Nak, tolong antarkan makan siang untuk ayahmu ya. Dia pasti sangat kelaparan karena tadi pagi belum sarapan”

“Baiklah, Bu. Aku akan mengantarkannya setelah aku sendiri makan.”Jawab Samosir sambil mengambil masakan ibunya dan meja. Setelah makan Samosir segera berangkat membawa rantang yang telah disiapkan ibunya.

Sudah tengah hari, dan bayang-bayang matahari sudah sangat pendek. Huda yang sedang bersitirahat di gubuk kecil di tepi sawah menyeka peluhnya. Sambil mengipasi diri, Ia mulai bertanya-tanya mengapa anaknya belum juga datang mengantar makanan. Perutnya sudah mulai keroncongan sebab tadi pagi Ia terburu-buru berangkat dan tak sempat makan.

“Hmmm, kemana Samosir? Mengapa lama sekali Ia belum datang, padahal hari sudah sangat siang dan aku lapar sekali!’’

Setelah menunggu beberapa lama tak kunjung datang, akhirnya Huda memutuskan kembali ke rumah untuk makan. Dalam perjalanan pulang, betapa terkejut Ia saat melihat Samosir sedang bermain di lapangan dengan teman-temannya. Lebih terkejt lagi saat dilihatnya rantang makan siang tergelatak di tepi jalan, kosong melompong, tandas tak ada isinya. Tahulah ia bahwa puteranya telah memakan semua makanan tersebut dan melalaikan tugasnya. Huda yang sangat kelaparan merasa begitu marah.

“Hei, Samosir! Ke sini kau!”teriaknya keras memanggil anaknya yang Sedang bermain. Samosir mendekat dengan rasa takut, menyadari kesalahannya. Huda yang tak dapat menahan amarah segera menjewer telinga Samosir keras-keras, membuat anak itu menyeringai kesakitan.

“Dasar anak tidak tahu diri!” teriak Huda marah. “Makanmu saja banyak tapi tugas kecil pun kau lalaikan! Dasar anak ikan!”

Begitu selesai ucapan huda, tiba-tiba angin kencang bertiup dan petir pun menyambar-nyambar. Awan cerah di siang terik segera berubah menjadi mendung gelap. Hujan turun dengan sangat deras. Tahulah Huda bahwa ia sudah melanggar sumpahnya untuk tidak mengatakan asal usul istrinya.

Di rumah, puteri Intan pun mengetahui bahwa suaminya telah melanggar sumpah. Dengan penuh isak tangis, Ia perlahan-lahan berubah wujud kembali menjadi seekor ikan. Sementara itu hujan semakin deras mengakibatkan banjir badang. Air bah meluap ke seluruh penjuru membuat penduduk desa panik. Mereka segera berlari meninggalkan rumah menuju bukit yang Iebih tinggi.

Cerita rakyat dongeng anak legenda danau toba cerita rakyat nusantara tentang menepati janji


Huda pun menangis mengetahui petaka yang dikatakan istrinya terjadi. Ia tak sempat menyelamatkan diri, anaknya pun hilang ditelan banjir. Air meluap tinggi dan merendam seluruh desa, lalu membentuk danau yang sangat luas. Sebuah pulau muncul di tengah danau tersebut, Ietaknya persis di tempat Samosir terakhir berdiri. Danau itu kemudian dinamakan Danau Toba, Sedangkan pulau kecil di tengahnya diberi nama Pulau Samosir.
Jangan lewatkan Dongeng anak cerita rakyat Batu menangis tentang anak durhaka dan juga Dongeng anak Cerita rakyat La Golo tentang anak pemalas
Itulah Dongeng anak cerita rakyat danau toba legenda nusantara dari Sumatera Utara
Pesan Moral Dari Dongeng Cerita Rakyat Danau Toba Adalah:
Selalu bertanggung jawab atas kewajiban yang harus kamu lakukan serta harus menepati janji-janji yang kamu buat.

advertisement
Loading...
loading...