Kisah Cerita Mistis TerJerat Birahi Siluman Penunggu Guci Antik

Cerita Mistis Misteri Bercinta Dengan Jin Cantik Setiap Hari Selalu Update

Misteri Nyata Tengah Malam akan selalu berbagi kisah nyata misteri dunia berdasarkan pengalaman seseorang.Diantaranya kisah nyata penampakan hantu kuntilanak,pocong,genderuwo,dll.
Pada update kali ini akan berbagi kisah pemuda yang terlena dengan hubungan sex dengan makhluk gaib,entah itu siluman,entah itu kuntilanak.kita simak kisahnya

1998, adalah suatu masa yang tak mungkin dapat kulupakan. Betapa tidak, pada masa itu, selain jatuhnya kekuasaan Presiden Soeharto disusul dengan terjadinya krisis moneter yang teramat memukuI perasaan banyak orang. Dan aku, mungkin salah satu dari sekian banyak orang yang terpaksa harus menerima akibat buruknya. Ya ... pada waktu itu, aku terkena pemberhentian hubungan kerja dari perusahaan yang selama ini menjadi gantungan hidup dari kehidupanku.
Sejak itu, jadilah aku seorang pengangguran. Tak ada lagi bisa kulakukan, selain berjalan kesana-kemari untuk mencari lowongan pekerjaan.Aku sudah bertekad
untuk menerima segala jenis pekerjaan, asalkan halal dan dapat menutupi sekadar makan, minum dan membayar sewa kos kamar.
Hampir sebulan, alih-aIih bisa berbicara dengan personalia, di depan pintu masuk, sudah tertulis Tidak Ada Lowongan!
Aku benar-benar mulai kalut. Ketika malam, untuk melepaskan pepat, maka, aku pun duduk di pinggir jalan di ujung gang bersama-sama dengan beberapa pemuda yang bernasib sama.

Cerita mistis misteri kisah nyata terjebak hasrat birahi jin wanita cantik


Tamat SMA, tetapi belum juga mendapatkan pekerjaan. Kami saling menceritakan pengalaman pahitnya kehidupan, sementara, beberapa yang baru kembali sehabis mengamen di bus-bus kota, datang dengan membawa minuman keras murahan. Anggur Merah Cap Orang Tua. Dengan perasaan was-was, aku pun mulai merasakan panasnya minuman Anggur Merah. Sejak itu, tiap malam, aku pasti ada di tengah-tengah mereka.
Menjelang bulan ketiga, HP-ku pun berdering. Walau tak mengenal nomornya, dengan perasaan malas aku pun menerimanya; “Halo...,” kataku.
“Imran, apa kabar, kalau ada waktu, sekarang juga datang ke toko .. ya,” demikian suara dari seberang sana.
“Siapa nih?” Tanyaku penasaran.
“Gua, Fikri, banyak yang mau gua omongin. Cepet dateng ya,” kata Fikri dengan penuh harap.
“Oke ... agak siang. Maklum macet, dah lama gak ngerasain makanan enak,” kataku mulai gembira. Aku Iangsung beranjak mandi sambil berandai-andai, mungkinkah Fikri akan memberi pekerjaan?

Singkat kata, dalam pertemuan yang hangat, Fikri, teman sekelas waktu SMA, langsung menawarkan pekerjaan sebagai penjaga toko barang antik miliknya yang baru yang ada di Jawa Tengah. Tanpa berlama-lama, aku pun langsung mengangguk tanda setuju. “Kapan gua mulai kerja, dan bagaimana caranya nentuin harga masing-masing barang?” Tanyaku pada Fikri.Fikri tertawa sambil menggelenggelengkan kepala.

‘Ternyata, dari dulu, yang namanya Anto gak pernah berubah. Selalu cepat mengambil kesempatan,” kata Fikri sambil menyerahkan map berisi berbagai catatan tentang harga barang-barang yang ada di toko barunya itu, “selain gaji, lu dapet sepuluh persen komisi dari tiap yang kejual,” tambahnya.
“Oke ... trus kapan gua berangkat?” Desakku.
“Besok boleh, paling lambat lusa,” jawab Fikni sambil menyerahkan amplop berisi uang untuk biaya perjalanan sahabatnya itu,

“Kita ketemuan di sana aja, nanti gua kenalin dulu ama yang kerja di toko lain. Biar banyak temen,” sambungnya sambil pamit kembali ke toko dan selanjutnya berangkat dengan menggunakan pesawat.Malamnya, Anto langsung mentraktir teman-temannya yang biasa nongkrong di pinggir gang. Malam perpisahan.

 Hari terus berganti. Tak terasa, kehidupanku pun mulai berubah. Kini, aku lebih menyelami dan mendalami berbagai sejarah yang berkaitan dengan berbagai barang antik yang ada di toko milik Fikri. Dari sekian banyak barang yang ada, tetapi, entah kenapa, aku begitu kagum dengan gambar seorang putri berpayung yang tergambar pada guci kuno yang konon Fikri dapatkan dari salah seorang keturunan pemiliknya yang mukim di Kalimantan yang baru dibelinya siang tadi. Sudah barang tentu, ia membelinya dengan harga yang cukup tinggi.
Buktirya, harga untuk guci tersebut dibanderol dengan harga sekitar Rp 100 juta. Suatu harga yang fantastis...

“Mungkinkah ada kolektor yang membelinya?” Pertanyaan itu terus saja berputar-putar dalam benakku.
Malamnya, kebetulan malam Jumat, entah kenapa, sekali ini mataku sulit untuk dipejamkan. Anganku selalu saja terpaku pada gambar wanita cantik di guci kuno yang tadi kubersihkan. Hingga akhirnya, aku pun tertidur....

Cerita mistis misteri berhubungan badan dengan jin penunggu barang antik


Entah pada malam keberapa, aku bermimpi bertemu, berkenalan dan selanjutnya bercumbu dengan wanita yang wajahnya amat mirip dengan gambar wanita yang ada di guci kuno tersebut. Paginya, selain seprei yang berantakan, pada bagian depan CD-ku terasa ada sesuatu yang telah mengering. Walau tak ada yang tahu, dengan muka merah karena malu, aku hanya berkata; “Ah ... ternyata cuma mimpi.”

Anehnya, sejak itu, hampir tiap malam aku merasakan mimpi yang sama. Perlahan tetapi pasti, berat badanku pun mulai menurun, sementara, beberapa barang dapat terjual dengan hanga yang luar biasa tinggi. Di atas yang ditentukan oleh Fikri. Ketika hal itu kuberitahukan, dengan perasaan riang, Fikri pun menyahut; Makanya, gua gak salah pilih kan?”

Agaknya, karena selalu merasakan hanya dalam mimpi, sore itu, menjelang mandi, aku pun bengumam setengah merutuk; “Enaknya cewek itu wujud, bukan ngimpi doang.”
Malamnya, setelah makan di warung, Anto pun kembali untuk tidur di kamarnya yang terletak di belakang.


Belum lagi ia sempat mengganti celananya dengan kain sarung, terdengar ketukan halus di pintu dan seseoraang memanggil namanya. Sesaat Anto terdiam. Namun, seiring dengan bau wewangian yang menerobos hidungnya, tanpa banyak cakap, Ia pun membukakan pintu kamar.
“Hai ... akhirnya, keinginan ini terkabul”, bisik hatinya riang ketika melihat ada sebentuk tubuh berkulit putih dan wajah cantik menguarkan senyum berdiri di depannya.

Bagai telah saling kenal, keduanya pun langsung berpelukan dengan hangat bahkan panas. Kini tak lagi sekadar pelukan, dengan ganas, Anto mendaratkan kecupan di bibir wanita yang belum sempat memperkenalkan dirinya itu. bahkan sesekali tangan dan Iidahnya dengan liar mempermainkan puncak sepasang gunung kembar wanita itu.

Tak ada kata yang terucap dari mulut keduanya, kecuali desahan dan erangan kenikmatan. Seiring dengan lolongan panjang anjing milik tetangga yang terasa menyayat dan berkepanjangan, Anto bagai lupa diri, Ia terus memacu wanita itu dengan ganas, seolah penunggang kuda yang memacu kudanya melewati bebatuan gunung gemunung yang terjal. Ia baru berhenti, ketika lahar panas di puncak gunung itu memuntahkan lahar panasnya.Kini, keduanya terdiam dengan senyum kepuasan.

Esoknya, toko benar-benar ramai. Anto. sempat kewalahan melayani pembeli yang datang membludak. Di antara para pembeli, ada seorang kakek berjenggot yang terus saja memperhatikan dirinya. “Jangan diteruskan anak muda. Selain bibitmu habis, engkau bisa masuk ke alamnya dan tak mungkin bisa ditolong oleh siapa pun,” gumam sang kakek ketika mendekati dirinya.

Tubuh Anto sontak menggigil. Ia tidak mengerti, jika apa yang dilakukannya sekarang ini adalah ulah jin penunggu guci kuno itu. Sambil menangis, Anto pun berkata dengan menghiba; “Tolong saya Kakek.”
“Baik ... nanti malam, silakan datang ke rumahku,” kata Si kakek sambil menyebutkan alamat rumahnya.
usai menutup toko tanpa berlama-lama, Anto pun Iangsung berangkat ke rumah Si kakek. Sesampainya di sana, sang kakek pun menceritakan apa yang dialami oleh Anto selama ini. Tak ada sanggahan, semuanya benar’

Ternyata, ubo rampe berupa kembang dan jajanan pasar tujuh rupa, tumpeng robyong, ingkung ayam dan beragam jenis buah-buahan, makanan dan minuman, tampaknya memang telah disediakan dan sudah tertata rapi di dalam kamar khusus sang kakek.

Mulanya, penunggu gaib guci kuno itu enggan untuk melepaskan Anto dengan alasan, ia begitu mencintainya. Sementara, sang kakek mengingatakan bahwa alam kehidupan keduanya berbeda. Pertarungan pun sempat terjadi walau hanya sesaat.
itulah kisah mistis misteri seorang pemuda yang terjerat hasrat birahu jin cantik

 Baca juga cerita misteri berhubungan badan dengan hantu wanita cantik
Akhirnya, lewat doa-doa khusus, sambil merintih meminta ampun, akhirnya, si kakek berhasil meminta penunggu guci kuno itu untuk tidak lagi mengganggu Anto. Kini, Anto telah menikah dengan cucu sang kakek yang menolongnya dan dikaruniai seorang bayi lelaki yang lucu. Kadang, saat melihat istri dan anaknya tengah tertidur lelap di sampingnya, ia hanya bisa menangis, menangis dan terus menangis menyesali segala perbuatannya itu.